Kartu Merah

11/23/07 11:06:12 PM

 

Hari ini saya dapet kartu merah. Haha..

 

Jadi gara-gara kekonyolan saya ngasih tebak-tebakan tentang merek softcase laptop sambil memutar-mutar laptop dengan berbagai sudut dan arah, saya akhirnya diberi kartu merah. Bukan cuma saya yang dapet kartu merah, temen saya, yang berada di sebelah kiri saya, yang saya tanyain tebak-tebakan konyol, yang mungkin sedang sial, dapet kartu merah juga (maafkan saya teman..).

 

Mari kita mulai menganalisis penyebab dari dikeluarkannya 2 buah kartu merah pada pertandingan tadi. Saya berada di posisi lapis ketiga sayap kanan, di lapis kedua terdapat space kosong (sekitar 2 meter) yang berada tepat di depan kami berdua. Sebenernya pelanggaran yang saya buat (menurut saya, memang cuma saya yang salah, temen saya itu adalah korban dari pelanggaran yang saya buat) ga berat-berat amat, cuma ngobrol-ngobrol biasa, ga keras lagi suaranya, tapi mungkin pada dasarnya saya orangnya cengeng-ngesan mulu, yah, mungkin wasit yang sangat jeli tersebut dapat memantau dengan jelas pergerakan saya karena space kosong yang ada di depan saya. Mungkin juga sejak awal pertandingan, pergerakan saya memang seringkali menarik perhatian wasit, pas pertandingan baru mulai, saya ngobrol sama temen saya yang berada di posisi bagian belakang, trus saya juga ketawa-ketiwi sama temen saya yang berada di sebelah kanan saya gara-gara leaflet yang disebar di lapangan, trus yang terakhir yah itu tadi, tebak-tebakan konyol tentang merek softcase laptop saya. Mungkin lagi, wasit pertandingan emang lagi jelek aja moodnya, lagi sensi kali yah..hehe..

 

Hal yang membuat saya kecewa, saya dikasih kartu merah tanpa peringatan terlebih dahulu, setidaknya kartu kuning dulu lah yah. Tapi tadi saya langsung dikasih kartu merah gitu aja. Dan ironisnya lagi, saya dikasih kartu merah pas di awal pertandingan, baru 10 menit coba, masih pemanasan gitu, saat saya belum bisa mencetak gol di pertandingan tersebut. Setelah pemberian kartu merah dengan tidak hormat, saya dan teman saya keluar dari lapangan, tak lupa membawa semua perlengkapan yang kami bawa, karena wasit sama sekali tidak memberikan kesempatan bagi kami untuk protes dan kembali ke lapangan.

 

Untungnya, dalam aturan pertandingan kali ini, pemain yang mendapat kartu merah masih dapat bertanding pada 2 pertandingan selanjutnya. Cuma itu aja yang nyes banget, belom sempet ngegolin. Hehe..

Dan untungnya lagi, setelah saya keluar dari lapangan, saya memutuskan untuk masuk ke lapangan tenis meja (emang ada lapangan tenis meja?!). Saya jadi punya waktu latihan lebih buat persiapan pertandingan penting besok, membela nama kampus saya tercinta ini. Semangat !!!

 

Cerita di atas menggunakan berbagai istilah yang definisinya dapat ditafsirkan sendiri melalui metode learning. Hihi..

 

Buat yang penasaran sama tebak-tebakan konyol yang menjadi penyebab saya dikasih kartu merah, nih dia foto barang buktinya..

 

Softcase Laptop Inay 

Waktu pertandingan tadi, saya sempet ngibulin temen saya yang tadi kalau merek softcase itu ditulis dalam sandi, yaitu sandi rumput. Hehe..

 

Kuis

 

Apakah merek dari softcase tersebut? *

 

[Maaf, Kuis ini tidak berhadiah.]

 

*) Jangan mencari jawaban kuis ini sambil memutar-mutar laptop Anda saat pertandingan sedang berlangsung! Pemberian kartu merah bukan tanggung jawab pemberi kuis.

 

Sekolah Kehidupan

 

 

11/18/07 06:58:10 PM

 

 

 

 

menikmati sisa waktu di usia kepala satu alias belasan yang hanya tinggal beberapa jam lagi..

nothing special..

sendirian di kamar kosan.. memangku laptop.. sambil meminum secangkir cappuccino hangat..

mungkin ada yang berbeda dari biasanya..

iya.. kali ini aku akan merayakan ulang tahun di kamar kosan.. seorang diri.. baru sadar.. aku kangen sama rumah.. padahal baru 3 hari yang lalu aku pulang.. oh..tidak.. aku meneteskan air mata.. tanpa tahu mengapa.. hiks.. tetesan air mata kerinduan.. huhu.. jadi pengen pulang..

berusaha mencari tahu apa yang sudah aku lakukan selama hampir 20 tahun ini..

ehm.. masih sedikit.. meski banyak.. tapi masih sedikit yang memberikan manfaat..

sifat-sifat aku.. lebih kurang masih sama kayak zaman dulu..

 

inay yang cengeng

inay yang males

inay yang ceroboh

inay yang grasak-grusuk

inay yang suka sok dewasa padahal masih suka kekanak-kanakan

inay yang sangat suka bermimpi tanpa tertidur

inay yang tampak kuat tapi tetap rapuh di dalam

inay yang sombong dan angkuh akan dirinya

inay yang sering merasa lebih dari yang lain

inay yang ga bisa menutupi perasaan

inay yang mudah dan takut jatuh cinta

inay yang …

 

ah, sudahlah.. terlalu banyak jika harus ku tulis semua di sini..

hampir 20 tahun sudah aku diberi kesempatan oleh Allah untuk dapat bernafas dan berpijak di dunia ini..

terima kasih.. kesempatan ini memberi aku banyak pelajaran..

 

masa kecilku yang bergitu menyenangkan.. dilahirkan dan dibesarkan dalam keluarga yang begitu hangat.. begitu aku mengucap syukur atas segalanya..

masa sekolah yang memberikan aku kesempatan untuk menuntut ilmu..

 

masa TK..

tempat aku belajar banyak tentang budi pekerti, berhitung, menulis, membaca, dan lain-lain termasuk menari..

 

masa SD..

aku belajar berteman

belajar bergaul dan bermain segala hal yang menyenangkan

belajar untuk masa depan

belajar untuk menyukai seseorang

belajar bagaimana rasanya jatuh cinta.. haha.. masa cinta monyet itu.. begitu konyol namun tetap indah untuk dikenang

 

masa SMP..

aku mulai belajar tentang kehidupan

belajar tentang bagaimana seseorang dapat berubah begitu cepat

belajar tentang bagaimana rasanya sakit hati

belajar menghadapi kenyataan

belajar banyak hal gila yang cenderung negatif

belajar untuk memilih jalan yang benar

belajar untuk tidak terjerumus di lubang yang salah.

belajar bahwa hidup ini punya banyak rasa yang bukan hanya indah

 

masa SMA..

belajar indahnya persahabatan..

belajar kalau “knowledge is power but character is more”

belajar untuk bangkit dari keterpurukan

belajar melupakan seseorang

belajar melanjutkan hidup dengan atau tanpa cinta

belajar untuk mengenal-Nya lebih dalam

belajar tentang indahnya Sang Pencipta dan seluruh ciptaan-Nya

belajar bersyukur atas segala yang telah diberikan-Nya

belajar untuk memperbaiki diri

belajar untuk kembali mencintai

belajar untuk selalu berusaha, bekerja keras, dan berserah diri pada-Nya

 

masa kuliah..

belajar mandiri

belajar memutuskan

belajar menjadi diri sendiri apa adanya

belajar memilih

belajar bersabar

belajar membagi waktu

belajar menjadi pemimpin

belajar hidup di antara manusia dengan berbagai budaya dan karakter yang berbeda

belajar menerima perbedaan dan menyadari bahwa perbedaan itu indah

belajar menjadi dewasa

belajar untuk tidak mudah jatuh cinta

belajar menyadari jika cinta adalah anugrah dari Yang Di Atas dan patut untuk diperjuangkan

 

 

itulah sekolah kehidupanku.. meski mungkin tak semua dapat dituliskan..

terima kasih untuk semua pelajaran selama 20 tahun ini..

terima kasih atas kesempatan untuk merasakan usia 20 tahun ini..

semoga aku masih diberi kesempatan untuk belajar lebih banyak lagi..

semoga dalam sisa usia yang dikasih sama Allah aku bisa memberikan manfaat bagi semua..

bagi keluarga, agama, bangsa, dan negara..

amin..

 

 

 

 

 

“A child becomes an adult when he realizes that he has a right not only to be right but also to be wrong.”

Thomas Szasz (1920 – )

Hungarian-born U.S. psychiatrist.

The Second Sin, “Childhood”

 

Sepenggal Perjuangan Inay Menuju AI*

Senin, 22 Oktober 2007

 

20.30: baru nyampe rumah dengan berbagai alasan yang tidak jelas

21.30: memandangi buku AI yang belum dibuka dan dibaca sama sekali

21.31: mulai membuka buku AI dan berusaha untuk belajar

22.00: nguap-nguap ga jelas.. ngantuk..

22.15: masih bertahan membaca AI sambil bikin contekan di A4

22.30: zzzz.. tidur.. [setelah masang alarm jam 01.00]

 

Selasa, 23 Oktober 2007

 

01.00:

alarm bunyi [harusnya.. ga denger soalnya..] inay masih tertidur dan terbuai dalam mimpi

04.30:

adzan shubuh berkumandang.. inay terbangun.. panik.. baru baca AI sampe bab2, padahal bahannya ampe bab 18 (????).. contekan A4 baru terisi setengah halaman..[jatahnya 2 lembar A4] ujian AI jam 1.. pasrah.. solat subuh.. berdoa dengan sepenuh hati..

04.45:

tegang.. belajar lagi..

06.00:

mulai memasuki bab4.. whoaa..

07.00:

mencoba makan.. males.. makannya ga abis..

07.30:

sakit perut.. ternyata oh ternyata.. baru “dapet”.. cobaan..oh..cobaan..

08.00:

mulai memasuki bab7.. masih sangat banyak.. contekan baru terisi 1 halaman A4.. pengen nangis..

09.00:

inget kalo disuruh bawa kalkulator [padahal ga tau juga mau dipake buat ngitung apa]

09.02:

mencari kalkulator

09.03:

kalkulator tersimpan di kamar mama yang terkunci rapi

09.04:

nelpon mama.. dengan sangat bodoh mencetuskan sebuah ide gila..

“INAY DOBRAK AJA YA PINTUNYA?!”

09.05:

dengan seizin mama mulailah perjuangan inay

MENDOBRAK PINTU KAMAR MAMA DEMI SEBUAH KALKULATOR

[bagus buat judul sinetron..hehe..]

09.06:

memukul-mukul pintu..menendang-nendang pintu.. mendorong-dorong pintu.. [ada gunanya juga nonton TV.. jadi tau cara untuk mendobrak pintu.. hehe..]

09.10:

paku-paku berloncatan keluar dari daun pintu.. serbuk-serbuk kayu dari patahan daun pintu mulai berterbangan..

09.11:

mencari alat bantu untuk menyelesaikan projek mengambil kalkulator..

09.12:

memutuskan memakai palu.. mencoba memukul-mukul pegangan pintu dengan palu..sia-sia..

09.13:

mencoba lagi secara manual.. mendorong-dorong pintu dengan badan yang letih-lesu-belum makan-stess berkepanjangan-dilanda cobaan bertubi-tubi.. [tampak berlebihan?!tp memang begitulah keadaannya].. menendang-nendang pintu dengan gaya tendangan bela diri [yang sering aku liat di TV juga..hehe]

09.14:

sedikit celah di bagian atas daun pintu terbuka.. sudah terlihat cahaya yang datang dari kamar mama..

09.16:

mission accomplished!

dengan air mata menggenang di pelupuk mata akhirnya aku berhasil mendobrak pintu kamar mama dan mengambil sebuah kalkulator.. alhamdulilllah dengan keadaan sehat walafiat.. tanpa ada cucuran darah..

09.18:

kembali ke kamar.. berusaha belajar kembali.. memandangi dan mengagumi ketebalan buku AI yang entah bisa selesai atau tidak aku baca dalam beberapa jam terakhir ini..

09.20:

telepon rumah berbunyi.. papa nelpon.. nanya tentang kalkulator.. dengan tanpa ekspresi aku menjawab “udah kok, udah inay dobrak pintunya”.. papa bilang padahal di kantor papa ada kalkulator, jadi harusnya aku ke sana aja ngambil kalkulator sebelum ke kampus.. merasa sangat bodoh.. silly..

09.22:

finally.. aku menangis.. terisak tanpa suara.. merintih dengan cucuran air mata.. hampir tak mampu lagi untuk menahan semua yang terjadi.. sempat berpikir untuk ga ikut ujian AI hari itu..

09.28:

mata ini masih terasa basah.. sisa-sisa tangisan yang tak mampu aku tahan lagi.. cengeng memang.. itulah diriku.. yang begitu sombong merasa dirinya kuat dan mampu menghadapi apapun.. namun.. manusia sombong ini akhirya mengakui kelemahannya.. cengeng.. tak mampu menghentikan tangisan yang semakin keras.. seakan tak mampu lagi menahan semua beban hidup..

09.35:

tersadar dari hujan air mata.. berlari ke kamar mandi untuk membersihkan air mata.. mengurangi kemerahan wajah dan mata..

09.40:

berhasil mengendalikan diri..

09.42:

belajar lagi dengan sepenggal semangat yang masih tersisa..

11.20:

semua bab berhasil dibaca.. entah nyangkut di otak atau ga.. masih ga nangkep bagian mana yang butuh kalkulator..

11.30:

mandi.. siap-siap pergi ke kampus..

12.10:

ngeluarin motor.. memandangi langit siang ini.. mendung.. sangat mendung malah.. memohon pada Yang Di Atas.. semoga ga hujan.. semoga bisa nyampe kampus sebelum hujan..

12.15:

berangkat.. berusaha sabar dan ga ngebut.. biar selamet sampe tujuan..

12.18:

nyampe depan gerbang komplek.. bensin mau abis.. mau maksa dicukup2in buat nyampe kampus.. biar ga usah beli bensin.. takut telat..

12.20:

beerrr.. hujan turun dengan derasnya.. ternyata semuanya pun mengerti akan kesedihan yang aku alami.. bahkan dunia pun menangis untuk aku..

12.21:

merasa tidak diizinkan oleh Allah untuk ujian.. namun sia-sia aja perjuangan aku selama ini kalo ga jadi ujian hari ini.. memutuskan melanjutkan perjalanan.. make jas ujan.. menerjang hujan yang makin lama makin deras..

12.25:

liat pom bensin.. berbeloklah saya ke pom bensin itu.. merasa tidak sanggup lagi menerjang hujan deras yang lebih tepat disebut badai..

12.26: beli bensin dulu.. sekalian berteduh..

12.30:

hujan tak kunjung reda.. panik.. stress.. mau nangis juga ga akan ngaruh karena ni muka udah basah dan penuh sama air hujan..

12.40:

hujan mereda.. gerimis-gerimis kecil.. berharap bisa sampe kampus dalam waktu 20 menit.. udah niat mau kebut-kebutan..

12.43:

jalanan banjir.. berarus.. argh.. gimana bisa ngebut kalo kayak gini.. udah bisa lewatin banjir aja udah alhamdulillah..

12.46:

jalanan udah kayak danau.. berusaha sekuat tenaga menyebrangi danau buatan itu di saat motor- motor lain memutuskan untuk tidak menerjang banjir tersebut.. aku harus nyebrangin tu danau kalo mau ujian AI.. pokoknya semuanya aku lakukan demi satu hal.. sampe ke kampus untuk ujian AI..

13.07:

nyampe parkiran sipil dengan keadaan basah kuyup ga karuan.. beres2in jas hujan.. ngunci- ngunci motor.. mengucap alhamdulillah bisa nyampe kampus dengan selamet ..

13.08:

hujan deras lagi.. berjalan dari parkiran sipil ke labtek 5.. dipayungi oleh jaket yang udah basah terkena hujan di perjalanan tadi..

13.15:

membuka pintu 7602.. merasa bodoh menjadi orang yang basah kuyup sendiri di ruangan itu.. berusaha mengerjakan ujian semampu aku.. meski dengan celana basah, baju basah, kerudung basah, dan sepatu basah.. jadi aku ngerjain ujian tanpa sepatu, padahal duduk di depan..

14.00:

hendro mau pinjem kalkulator sama asisten karena kalkulatornya dia rusak.. aku pun melirik ke kalkulator yang ada di kursi sebelah aku.. yang sedari tadi belum aku pake.. ehm.. buat apa aku dobrak pintu kalo kalkulator ini ga dipake.. tapi sudahlah.. emang aku ga tau mau pake buat apa..

15.05:

ujian pun selesai.. alhamdulillah.. aku berhasil melaluinya meskipun harus menghadapi semua rintangan dan halangan yang cukup menyiksa.. haha.. akhirnya aku bisa tersenyum kembali.. tanpa peduli bagaimana hasil ujian aku nanti..

20.00:

lagi di rumah.. teriak-teriak sendiri.. kaki aku pegel-pegel parah.. tanpa alasan yang jelas.. olahraga juga ga.. lari-lari juga ga.. tiba-tiba tersadar.. uupss.. hehe.. tertawa-tawa sendiri atas semua kelakuan aku seharian ini..

 

 

 

Terima kasih buat yang bersedia membaca sampai selesai sepenggal perjuangan inay menuju AI ini..

Ini semua kisah nyata loh.. bukan mimpi atau khayalan tapi sebuah realita..

Mungkin sekarang aku bisa nulis cerita ini sambil ketawa-ketawa, tapi saat aku mengalami itu, ga ada sedikit pun keinginan untuk tersenyum.. yah,semoga banyak hikmah dan pelajaran yang bisa diambil dari cerita tadi..

 

Kuis : kenapa kaki inay pegel-pegel? Hehehe..

Tersedia voucher BRT bagi orang pertama yang berhasil menjawab dengan benar..

(^-^)

 

*) Artificial Intelligence

 

Itulah Cinta (yang mana ya???)

aku sedang berjalan menyusuri relung di hatimu
aku sedang mencari sesuatu di balik matamu
yang mampu membuatku terpesona
yang mampu membuatku terpesona

apakah dirimu yang mampu membuat hatiku bagai melayang di awan
dan apakah dirimu yang mampu membuat hatiku bagai terpanah asmara
dan ku yakin itulah cinta

aku sedang berjalan mengikuti kata di hatiku
aku sedang mencari rahasia di balik matamu
yang mampu membuatku terpesona
yang mampu membuatku terpesona

apakah dirimu yang mampu membuat hatiku bagai melayang di awan
dan apakah dirimu yang mampu membuat hatiku bagai terpanah asmara
dan ku yakin itulah cinta
ku yakin itulah asmara

ku serasa di surga
dan hati berbunga-bunga

Itulah Cinta – Naif 

It’s hard to speak your mind

Memang sulit untuk mengatakan sesuatu, sesuatu yang ada di pikiran atau hati kita. Namun kali ini kesulitan yang saya alami adalah kesulitan dalam artinya yang sebenarnya, bukan kiasan atau konotasi. Saya memang lagi susah untuk ngomong saat ini, begitu sulit, sampai-sampai kemarin saya ga ke kampus seharian. Suara saya lagi ilang, ga ilang-ilang banget sih, alhamdulillah masih ada sedikit suara yang tersisa. Sekarang saya baru sadar kalau suara itu begitu penting, apalagi buat saya yang notabene [sangat] suka ngomong. Beberapa hari ini merupakan hari yang cukup berat buat saya, buat ngobrol sama orang, susah, buat ngegosip, lebih susah, dan yang paling susah adalah buat manggil tukang baso. Hari ini di kampus saya berusaha untuk sedikit berbicara dan mencoba untuk menjadi pendiam untuk beberapa hari ini, namun apadaya, saya ga bisa! Ada aja yang harus diomongin, ada aja yang membuat saya harus ngomong, huhu, ternyata suara ini begitu mahal, tapi kalau pun saya berani bayar mahal, ga akan ada yang ngejual kayaknya. Banyak pelajaran yang saya dapetin beberapa hari ini, selama ini saya kurang menghargai nikmat Allah yang begitu penting, yaitu suara. Mungkin ini juga peringatan buat saya, selama ini saya belum memanfaatkan suara yang diberikan Allah dengan baik. Semoga setelah ini saya bisa memanfaatkan suara saya di jalan yang benar. Amin.


Sayangilah suara Anda selagi Anda masih dapat bersuara…

 

Galang Dana Meja Pingpong IF

Setelah kehancuran meja pingpong IF yang pertama (semoga ada yang kedua) dilanjutkan dengan keruntuhan peradaban perpingpongan IF, sepertinya kita membutuhkan sebuah meja baru untuk membangun kembali peradaban perpingpongan IF, maka akan diadakan “Galang Dana Meja Pingpong IF.

Nah, tapi saya agak bingung gimana teknis penggalangan dananya, udah banyak anak2 yang mau nyumbang juga sih [terima kasih teman-teman..] . Enaknya gimana ya? Harga meja pingpong baru yang saya liat dari sini sih sekitar 1.250.000-1.500.000, denger2 ada juga yang murah di Jalan Braga 500.000, tapi entah bagaimana kualitasnya. Butuh saran nih.. Mending beli yang gimana, dimana, berapaan (kalo tahu harganya), cara galang dana, dll. Ditunggu komennya..

Btw, ini meja pingpong pertama kita [in memoriam] ..

Meja Pingpong Pertama IF


Log Act for Today

Rumah. 06.40. Membuka mata. liat jam. inget jam 8 mau rakor DE. masih ngantuk. tidur lagi.

Rumah. 06.58. Diteriakin mama. disuruh bangun. disuruh makan. hampir bangun. tapi belum.

Rumah. 07.02. Bangun. beranjak dari tempat tidur. ngebangunin teteh di kamar sebelah. bergegas ke bawah

Rumah. 07.05. Pup. mandi. siap2.

Rumah. 07.25. Makan. sambil teriak2in teteh yang lagi mandi. biar cepet siap berangkat.

Rumah. 07.30. Ngeluarin motor dari rumah ke teras.

Rumah. 07.35. Beresin laptop. nyari2 softcase. teriak2 lagi.

Rumah. 07.40. Softcase ga ketemu. BT. nyari barang yang bisa dijadiin softcase.

Rumah. 07.45. Nemu tas item buat softcase. beresin tas. teriak2in teteh lagi.

Jalan depan rumah. 07.47. Nyalain motor. mencet klakson. mencet klakson. ga sabar. takut telat. mencet klakson.

Jalan depan rumah. 07.49. Teteh keluar dari rumah. mau naek motor. teteh ga pake helm. teriak lagi “HELM!”.

Jalan depan rumah. 07.50. Berangkat.

Sepanjang perjalanan menuju kampus. 07.50-08.20. Ngebut. teriak2 ga keruan. bahaya. jangan diikutin.

Parkir Sipil. 08.20. Nyampe. parkir.

Sipil. 08.22. Jalan agak cepet.

Fisika. 08.23. Lari.

Labtek 5. 08.24. Bengong. himpunan dikunci. sepi.

Depan himpunan. 08.25. Baca ulang jarkom. menanyakan pertanyaan retoris “hari ini tanggal 4 kan?!”. merasa bodoh.

Himpunan. 08.26. Masuk. nyalain lampu. nyimpen tas. nyalain komputer. mikir. nunggu Ibun. janjian jam 9. mau nyelesain web PS.

Himpunan. 09.00. Ngenet. nunggu Ibun.

Himpunan. 10.00. Masih ngenet. masih nunggu Ibun.

TU-IF. 11.00. Minta daftar wisudawan. tugas humas syukwis.

Himpunan. 11.26. Handphone bunyi. ada sms masuk. baca sms. dari ibun. “Nay, sori gw ga bangun.. Gw bru tdur subuh.. Smalem abs dr ciater.. Bsok aja ktemuanny..”.

Himpunan. 12.00. Masih ngenet. ga tau mau ngapain lagi.

Himpunan. 12.30. Posting blog. laper. sendirian.

Nonstop Eater

Kemarin saya makan siang sama Vinta dan Ume di Soto Bali (soto yang bukan berasal dari Bali, tapi tempat jualannya terletak di Jalan Bali), tempat saya biasa makan siang waktu saya masih SMA, karena tempatnya deket sama sekolah saya dan murah meriah. Setelah selesai makan, Vinta bilang dia kenyang banget, sampe ga bisa napas katanya, trus Ume meskipun ga bilang dia udah kenyang, tapi Ume makannya ga habis, malah Ume nawarin nasinya buat saya, tapi saya agak males nambah. Nah, yang aneh itu adalah saya, karena saya bener-bener ga ngerasa kenyang. Ga tau kenapa, nyoli (nyoto bali) hari ini ga bikin perut saya kenyang, cuma berasa numpang lewat aja tuh soto. Karena Desi ga bisa ikut makan siang bareng, jadi kita ngebungkusin Desi satu paket Timbel Alka (ada juga yang nyebut Timbel Bang Dung) yang terdiri dari nasi timbel, ayam goreng, tahu, dan tempe, tak lupa sambel dan lalab. Sesampainya di himpunan, Desi belum juga turun buat makan timbelnya, secara tak sadar saya seringkali ngelirik-lirik keresek yang berisi timbel, hehe, sepertinya itu memang panggilang dari alam bawah sadar saya. Begitu Desi ke himpunan dan makan timbelnya, langsung saja saya minta ngicip-ngicip sedikit banyak, hihi. Uh, rasanya nikmat banget, ditmambah sambelnya yang sangat pedes dan saya pun kepedesan dan kelimpungan cari air minum. Di perjalanan pulang menuju rumah sekitar jam 19.30, lagi-lagi perut saya membuat saya secara tidak sadar membelokkan stang vario saya ke sebuah warung baso di sekitar Gunung Batu. Hihihi, jadilah saya makan lagi (cuma) 1 porsi baso. Sesampainya di rumah, saya makan brownies kukus blueberry yang ada di meja makan, entah kenapa ni brownies ga habis-habis, padahal udah 2 kali saya bekel ke kampus. Trus pengunjung terakhir perut saya hari ini adalah batagor kering semacam kerupuk (lebih tepat kalau disebut kerupuk rasa batagor) yang tadi siang saya beli di Balubur, setelah 2 hari yang lalu saya melalui perjalanan panjang hunting batagor jenis ini, akhirnya saya dapet juga ni makanan, hehe, pokoknya saya udah kayak ibu hamil yang lagi ngidam.

Entah kenapa perut saya hari ini lapar terus, eh, apa setiap hari ya?! Hehe. Saking seringnya saya makan, saya sering disebut nonstop eater sama teteh saya. Teman saya juga sering bilang kalo saya ke kampus kayak mau piknik, gara-gara di dalam tas saya hampir selalu ada makanan. Hehe.