Aku Gagal Menjadi Asisten SI

Dengan motivasi “ingin mempelajari sisi lain dari informatika” entah kenapa aku begitu jatuh hati sama SI (Sistem Informasi). Gak tau dapet berita darimana, tapi pokoknya aku merasa SI sebagai suatu tempat dimana aku bisa belajar sesuatu yang lain, sesuatu yang aku pikir aku bisa mengenali lebih dekat dan mendalami lebih jauh dan menjadi ahli di bidang itu.

Meskipun ga tau pasti tentang apa itu SI, tapi suara hati selalu mendukung aku untuk milih SI. Udah dari sekitar setaun yang lalu aku bermimpi bisa jadi asisten SI dan bener2 berharap menemukan sesuatu yang lain dari Informatika.

 

Dan oprec pun dibuka mulai akhir April kemaren sampai dengan 11 Mei 2007 jam 12.00. Syaratnya ga terlalu susah, cuma CV ditambah SWOT dan motivasi, tinggal di print dan dikumpulin di SI. Berhubung hari Jumat ini jam 18.00 adalah deadline tugas 2 Stimik bikin Sudoku maka mulai hari Rabu kemaren aku focus ngerjain sudoku. CV aku udah punya, tinggal ditambah SWOT dan motivasi, itu pun sebenernya udah tinggal ditulis aj SWOT sama motivasinya karena udah kebayang apa yang mau ditulis. Karena sudoku aku masih banyak banget yang harus dikerjain, jadi aku mikir ngeberesin syarat2 SI ntar aja abis OOP, yah sekitar jam 9an lah, biasa deadliner. Trus malem jumat itu aku nginep di kampus, bukan nginep juga sih, orang tidurnya cuma bentar, semaleman ngerjain stimik di Lab 3, dan aku cuma tidur 2 jam saja skitaran jam3 sampe jam5. Lalu jam stgh6an something happened, sesuatu yang ga bisa diduga sebelumnya, nenek aku meninggal. Denger berita itu dari teteh, aku shock berat dan bingung mau ngapain, mana stimiknya belum kelar, masih banyak banget yang harus diberesin. Tadinya aku bilang sm teteh ga akan ke tempat nenek karena tugas yang harus dikumpulin jam 6 sore ntar belum selesai. Itu aku omongin tanpa mikir panjang karena bingung harus gmn, dan setelah aku crita sama desi, dan berkat kata2 desi aku jadi tersadar, masa iya aku ga dateng ke rumah nenek [makasih banget dsh.. (^-^)]. Dan tanpa berpikir 2 kali aku memutuskan pergi ke rumah nenek saat itu juga, dan terpaksa meninggalkan anis berjuang membereskan sudoku seorang diri [makasih banged.. maaf ya,nis meninggalkan anis dengan backtrack yang masih kacau..].

 

Akhirnya aku ke rumah nenek jam setengah 7an, selesai pemakaman tuh sekitar jam11, trus nunggu yang cowo2 solat jumat dulu, baru sekitar jam stgh 2 balik ke Sukajadi (rumah nenek). Dari sejak jam stgh7 sampe akhirnya balik ke Sukajadi lagi, aku bener2 ngantuk, ga tahan banget, seriusan, yah tau lah kalo orang cuma tidur 2 jam doank gmn rasanya. Tadinya jam setengah2 mau langsung balik ke kampus, mau ngerjain sudoku, tapi kayaknya aku ga mampu bawa [baca : mengendarai] motor dengan keadaan mata yang lengket dan kelopaknya enggan untuk membuka. Akhirnya tidur dulu di kamar sodara, dan aku terbangun jam3 dengan keadaan yang alhamdulillah lebih baik, udah ga [terlalu] ngantuk lagi dan lebih segar [meskipun mata bengkak hasil kompilasi kurang tidur dan kebanyakan nangis, ampe dibilang “muka lu belel banget nay” sama kucay..hehehe.. bagus juga tuh pemakaian kata “belel” di situ, emang cocok banget sama keadaan muka aku saat itu].

 

Akhirnya jam3 balik lagi ke kampus, setelah membeli cd kosong dan amplop coklat buat stimik, aku nyampe kampus jam stgh4. Langsung menuju labdas 3 [LabTop] untuk mencari anis. Sesampainya di labdas 3 trus nyalain laptop, tiba2 aku nanya sama dadan yang ada di sebelah aku, “sekarang hari jumat ya?” [sebuah pertanyaan retoris ; tersadar akan sesuatu yang sangat penting sepertinya] , “trus sekarang jam berapa??” [sembari melihat jam yang ada di labdas3],  dan aku pun menyadari kebodohanku dan berkata “aku gagal menjadi asisten SI.”.

Kebetulan di sebelah aku ada teh lafra [asisten SI] trus mengatakan hal yang sama “teh lafra, aku gagal menjadi asisten SI.” teh lafra “oh,iyahh, nay.. udah ditutup.. yaahh..” [baru sadar juga kalo aku belum ngasih cv]

Trus selagi ngebenerin laporan stimik sebenernya aku curi2 mau ngebenerin CV dan berusaha ngumpulin, nyoba aja, siapa tahu diterima, kan bener2 terjadi hal yang tidak diduga-duga. Dan ternyata di flashdiskku ga ada CV aku, kayaknya waktu dulu ngeformat flashdisk, si folder yang berisi CV itu ga sempet terselamatkan. Cvku itu adanya di laptop mama dan waktu itu aku lagi bawa laptopnya teteh. Whoa! Kesel juga jadinya, padahal CV itu udah aku tambahin juara 3 UATM CUP [hehhehehe..]. Di laptop punya teteh ada sih CV, tapi punya teteh, bs aja tinggal diganti isinya, tapi sayangnya ada keperluan lain yang lebih mendesak dan menjanjikan sesuatu yang penting, kalo benerin CV dan ngasihin Cvnya jam5an kan belum tentu diterima tuh jadi ukuran prioritasnya lebih gede stimik, so aku putuskan untuk menyerah dan harus berlapang dada menerima kenyataan yang ada.

 

 

SI.. kini tinggal harapan..

SI.. kini tinggal kenangan..

SI.. kini tinggal sebuah lab yang akan aku lewati saat aku menuju labdas 3..

SI.. kini tinggal sebuah lab yang akan kumasuki kalau mau ngeprint..

 

 

Ah,sudahlah..

Aku percaya “Everything’s happened for reason”, memang bukanlah SI, lab yang bisa membuat aku jadi asisten..

Setelah sadar gagal jadi asisten SI, sempat berniat daftar di piilihan 2 aku, yaitu Basdat, namun ternyata oprecnya ditutup Jumat 11 Mei 2007 jam 13.00..

Dan lagi-lagi aku tetap percaya “Everything’s happened for reason”..

0 Replies to “Aku Gagal Menjadi Asisten SI”

  1. huwaaaaaaaahh…inaaaaaaaay…huhuhuhuhuhu…maaf yaaa…

    memang deadliner itu ga baik nay 🙂

    “Everything’s happened for reason” –> setuju buanget!

    tetap semangat! (^^)/

    nb: 3 orang dari 5 anggota brt 2005 memilih lab SI! hohohohohoho…jadi terharu…*sniff*

  2. terima kasih teman2kuw..

    aku sudah baik2 saja sekarang, jadinya diriku daftar sys-admin, hehehe, iseng doang sih, tapi siapa tahu bisa blajar sesuatu yang baru dan bermanfaat..

    amin..

Leave a Reply to cinotbelenot Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *