Cukup 1

Berawal dari mendengar review season awal Conference Gosip (CG) IF, ditambah postingan ibu ini yang ada sedikit keterkaitan sama postingan mas yang satu ini. Saya tertarik untuk menjawab salah satu pertanyaan yang diajukan saat CG:

 
 

“Berapa orang yang pernah disukai selama di ITB ?”

 
 

Waw, that’s a hard question! Saya agak bingung sama anak-anak yang ikut CG, kayaknya mereka bisa menjawab dengan cepat, kayaknya saya harus mikir dulu beberapa jam buat ngejawab pertanyaan ini. Saya harus kembali mengingat masa-masa awal kehidupan saya sebagai mahasiswa (sudah 2,5 tahun ternyata).

   
 

The first time, OSKM! Yup! Baru aja berapa hari diterima jadi mahasiswa ITB saya udah mulai menemukan yang sebenernya ga saya cari. Cowo yang ditakdirkan menjadi temen sekelompok OSKM saya. Haha. Cuma sebentar aja saya suka sama dia, selama OSKM berlangsung, udah aja. Just for fun! Meskipun kalo sekarang ketemu sama orangnya, saya masih seneng liat wajah tampannya. Hihi.

 
 

Zaman TPB, saya yang kuliah di IF yang notabene hidup di antara banyak cowo ternyata satu kelas sama Mesin yang jelas-jelas cowo,cowo,cowo, dan cuma ada 3 orang cewe di angkatannya. Jadi setiap harinya di kelas saya cuma ada 6 orang cewe IF dan 3 orang cewe Mesin dan kelas saya sisanya dipenuhi oleh para lelaki. Ada beberapa anak Mesin yang cukup charming (ganteng lah kalo mau jujur) yang cukup banyak dibicarakan dan diidolakan oleh beberapa cewe IF, namun predikat ganteng menurut saya belum bisa didapatkan para cowo itu, jadinya saya cuma ikut2an seneng doang liat ketampanan mereka tanpa punya rasa apa-apa. Saya mungkin pernah suka sama beberapa temen sekelas semester 1, saya orangnya ga pernah jelas sih, kadang suka sama yang ini, kadang yang itu, kadang yang mana lagi, ga tau deh lupa. Ada yang gara-gara kegeeran, ada yang gara-gara curi-curi pandang, haha, maklum teenager. Just count the number! 4! Yap,kira-kira segitu deh!

   
 

Next semester, teman sekelas saya pun berganti, tetap dengan anak IF yang sama, tapi ga bareng Mesin lagi,tapi sama PN. Semester 2 kayaknya ga terlalu banyak deh yang memikat hati saya, tapi ada beberapa yang bukan temen sekelas yang cukup membuat hati saya bergetar hebat. Ehm, agak berat cerita yang satu ini, cukuplah saya yang tahu siapa dia dan semua kisah saya dan dia. Semuanya cukup indah untuk dikenang, meski berat untuk dijalani dulu. Back to the number, kayaknya saya perlu ngeliat dulu sebentar ke buku diary saya yang udah lama banget ga saya buka. Ok, 1 saja sepertinya. Yap, I had stuck with this one. Hanya bisa tersenyum mengingatnya dan saya sekarang berhasil melangkah maju. Ketemu banyak orang ganteng ga cukup ampuh buat saya keluar dari kungkungan bersama dia, namun waktu yang menjawab segalanya, saya berhasil bebas.

Yeah! Time for hunting! Haha, omong kosong. Saya sebenernya ga pernah sengaja buat hunting cowo. Minta dikenalin atau dicariin sama orang juga ga pernah. Saya suka bingung sama orang yang mencari cinta di jalan, di mall, di tempat-tempat nongkrong lainnya deh, kok bisa-bisanya yah, nemu orang yang menurut mereka menarik, trus kenalan, trus entah gimana, jadi pacaran aja. Bingung! Buat saya cinta itu butuh proses. Kita ga bisa memilih siapa yang akan kita cintai. Ga bisa seenaknya nyomot orang di jalan, kenalan, trus sayang deh sama orang itu. Bukan gitu cara saya menemukan cinta. Cinta itu datang tanpa perlu kita cari. Bahkan cinta itu buat saya bukan untuk ditemukan, tapi cintalah yang akan datang menemui kita.

   
 

Bicara tentang angka, saya belum selesai ngitung nih. Sampai saat ini berarti 1+4+1 = 6. Ehm, ditambah beberapa yang tidak sempat dan tidak mau saya ceritakan di sini (hehe), jumlahnya akan menjadi 9. Nice number! 9 untuk 2,5 tahun menjadi penghuni Ganesha 10. Ada yang cuma iseng, ada yang serius, ada yang cuma sebentar, ada yang lama, ada yang ga kenal, hehe.

   
 

Meskipun 9 angka cantik, tapi tetap aja, saya cuma butuh 1, cukup.

Cukup 1 saja ,1 untuk bersama, saling menemani sepanjang sisa hidup di dunia ini.

Cukup 1 saja, 1 yang mampu mengucap janji sehidup semati.

Cukup 1 saja, 1 yang dapat membuka hati saya dan kemudian menguncinya dengan erat dan akan selalu menyimpan kunci itu di hatinya.

 
 

Just wait for the one.

The one and only.

  

13 Replies to “Cukup 1”

  1. whehehe, asiiik ketauan satu pertanyaan (belum jadi member nih…)
    iya nay, setuju cinta emang bukan buat dicari. yang saya liat sih, dengan suatu interaksi yang intensif perasaan itu bisa tumbuh (walau itu cuma salah satu parameter, dan masih banyak parameter yang lain)…
    wew apaan sih si anis ini?

  2. “1 yang dapat membuka hati saya dan kemudian menguncinya dengan erat dan akan selalu menyimpan kunci itu di hatinya”
    Makjaaaaang >____>

    ya ampun naaak! Masi jauh perjalanan, kenapa anak2 jaman sekarang cepet banget dewasa ya… santai aja, seneng2 dulu lah ahahahaha 😀

  3. @ Petra :
    emang pertanyaannya doang ga boleh yah??hehehe.. gapapa deh.. ya?ya?ya?

    @ anis :
    “suatu interaksi yang intensif perasaan itu bisa tumbuh” setuju saya sama yang satu ini.. postingan anis yang ttg cinta juga bagus loh..

    @ vinta :
    9 tuh banyak yah vin?! hihi
    I’m always waiting for that time..
    the right time for the right one.. ^^

    @ rika :
    itu kan harapan.. hehe.. saya masih bersenang-senang kok.. santai.. tapi kl cepet juga gapapa.. hehehe..

  4. Wah Kak Inay…
    btw, di BRT sendiri yang disukai nggak Kak??? Kak Monte misalnya hehehehehehe…
    Peace yoo…

    Daku sendiri pernah beberapa kali ngefans gitu sih K, cuma mikirnya, kuliah aja belum beres, kok mo serong sana – sini…

  5. hei..

    wahahaha, so real with the “i had stuck with this one” hehe..
    ternyata yg namanya problem percintaan ga pernah abis yaa..??
    hehehe…

    cukup number 1, wish u all the best ya :p

Leave a Reply to ray rizaldy Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *