Travel Warning

Bukan, ini bukan cerita tentang travel warning ke negara kita tercinta Indonesia, ini adalah cerita tentang saya *yang tidak berpengalaman* saat menggunakan travel Bandung-Jakarta. Baiklah, mari kita mulai saja cerita yang cukup panjang ini.

Rabu, 18 Juni 2008

Saya mencoba nelpon Baraya buat mesen travel ke Bandung dari pool BSD buat Jumat malem. Bukan rezeki, ternyata penuh. Sebenernya ada 1 lagi travel yang di daerah BSD, yaitu Xtrans, tapi berhubung cukup mahal harganya, jadi agak2 gimana gitu. Ya sudah, saya cari2 info di internet tentang travel-travel (selain Baraya dan Xtrans) yang ada poolnya sekitar BSD. Setelah beberapa jam googling, ternyata ada Cipaganti, tapi poolnya ada di antah berantah yang belum saya jamah, yaitu di Plaza Serpong, dengetr2 dari Ibun, katanya mall yang satu ini cukup jauh, jadi saya malas. Trus ada lagi Kaskardia Travel, eh, pas saya coba sms CPnya, balesannya begini “Maaf, kita sudah tidak melayani itu lg. Sekarang kita berubah ke korporate. Thx”. Wew, apa pula itu maksudnya, hehe, source dari internetnya emang udah setahun yang lalu sih, so last year.

Sampai sore hari, saya belum memutuskan bakal pulang ke Bandung naek apa, pengen nyoba naek bis, tapi males juga kalo malem2, sendirian pula, belum pernah nyoba juga, takut aja. Trus akhirnya memutuskan untuk mesen dulu yang Bandung – BSD buat Minggu sore, nelpon Baraya Bandung pas malem, sekitar jam 7an. Ternyata eh ternyata, yang hari Minggu adanya paling sore jam 12 (ini mah siang bukan sore), ya sudah, saya akhirnya mesen yang itu aja, daripada ntar bingung ga bisa ke BSD. Seperti biasa (sotoy sih, baru pertama kali mesen travel) kalo mesen travel itu kita ditanyain nama dan no. HP. Tolong diingat, saya sudah memesen Baraya Bandung-BSD Minggu jam 12 siang atas nama Ginar – 0818*********.

Kamis, 19 Juni 2008

Pagi-pagi setelah saya dapet no Xtrans BSD dan setelah meminta izin sama Mama buat naek Travel Xtrans yang cukup mahal itu, jadilah saya telpon Xtrans, saya menghubungi nomer yang 70********. Singkat cerita, saya dapet tuh yang Jumat jam 18.30, mesen kursi no.3, kata Masnya yang baru isi cuma kursi no. 1, 4, dan 7. Ada sedikit kejanggalan sebenernya, pas saya bilang mau mesen buat Jumat sore, si Masnya malah jawab gini “Maunya yang jam berapa?”, seharusnya Mas-mas Xtrans yang profesional akan menawarkan pilihan jam-jam keberangkatan di Jumat sore tersebut. Hmm, sekarang inget lagi ya, saya sudah memesen Xtrans BSD – Bandung Jumat jam 18.30 atas nama Ginar – 0818*********.

Jumat, 20 Juni 2008

Pagi-pagi kerja dengan tenang, malah sempet ikut aerobik dulu di kantor, trus maen badminton dan pingpong juga. Sudah sangat bersemangat untuk pulang ke Bandung, entah kenapa. Pulang kerja jm 16.30 langsung kabur, pamitan bentar sama pembimbing, agak lari-lari biar ga dicegat dulu buat review, hehe. Oh,ya FYI. saya sekarang lagi kerja praktek (kp) di PT. Sigma Cipta Utama, Kawasan Industri Tekno, Serpong, Jawa Barat. Saya udah 2 minggu kp di sini, nah karena itulah saya udah mulai kangen Bandung, trus berniat pulang hari Jumat. Pulang ke rumah dulu, trus abis solat maghrib langsung deh cabut ke pool Xtrans di Ruko Tol Boulevard, cuma 10 menit dari rumah. Lalu sampailah saya di pool Xtrans, langsung menghampiri Mas2nya untuk membayar tiket. Dan saya pun tercengang ketika Masnya bilang kalo nama atau no.hp saya ga ada dan ternyata slot yang jam tersebut sudah penuh dari hari Selasa. What?! Terus yang kemaren itu apaan? Saya jelas-jelas nelpon ke no 70******** dan Masnya bilang baru ada 3 orang yang mesen, meskipun hati kecil saya berkata “kok aneh ya, travel yang jam segitu masih kosong..hmm.. ah, mungkin emang udah rejeki aja..”. Lalu masnya mencoba mencari nama saya di lembar pemesanan untuk tujuan yang lain, mungkin salah nulis, dan setelah dicari2nya, nama atau no. hp saya ga ada sama sekali. Dan saya pun terduduk lesu di salah satu kursi di ruang tunggu Xtrans, ditemani dengan suara telpon dan suara Mas Xtrans yang sedang menerima pesanan dan menelpon seseorang yang dia sebut Bos. Sambil memandang iri para penumpang lain yang sedang menunggu kedatangan mobil menuju Bandung yang ternyata terlambat datang, saya terus memutar otak mencari-cari jalan keluar biar saya bisa pulang ke Bandung malam ini. Ada beberapa pilihan yang terlintas:

1. Pulang lagi ke rumah, trus pulangnya ntar2 aja, argh, males, bt!

2. Pulang naek bis, tapi nyari temen dulu saat ini juga buat pulang ke Bandung, hmm, tampak mustahil.

3. Pulang ke Bandung besok jam 8 pagi pake Xtrans, karena yang jam 20.30 dan jam 06.00 besok pagi sudah penuh sodara-sodara.

Saya cuma bisa termenung sambil memencet-mencet handphone. Pilihan pertama, tidak! tidak mau! saya mau pulang malam ini! Pilihan kedua, temen saya yang saya harapkan bisa nemenin saya ternyata masih berada di kantornya dan belum siap-siap buat pulang ke Bandung, fiuh. Pilihan ketiga, yah, mungkin itu satu2nya jalan, kyaa.

Dan alhamdulillah Mas Xtrans yang baik hati memberikan secercah harapan di tengah kegelapan malam dan kesedihan hati yang dirundung duka tak terkira. Masnya menawarkan untuk naek Xtrans yang dari Bintaro untuk jam 19.30, yah, secara saat itu udah jam 19.00, dan tentunya itu adalah sebuah penawaran yang sangat menarik, serasa, dapet diskon di dept.store, trus ditambah lagi diskon tambahan dari potongan koran (haha, apa sih..). Jadi begini rencananya, nanti saya naek Xtrans dari Bintaro, nah, buat ke Bintaronya saya ntar dijemput pake mobil Bandara-Bintaro, jadi mobilnya singgah dulu di BSD khusus buat jemput saya (oh, so sweet..:P). Dan akhirnya saya mengikuti semua rencana yang disusun dan alhamdulillah sampe Bandung dengan selamat dan sehat wal’afiat.

Sabtu, 21 Juni 2008

Setelah pengalaman buruk reservasi travel yang telah saya alami, mama saya menyarankan untuk melakukan konfirmasi ulang ke Baraya, yaitu travel yang saya pesen buat balik lagi ke BSD besok. Siang-siang, saya nelpon tuh Baraya, lalu saya sok2an nanya buat yang Minggu sore, kali aja ada yang kosong, ternyata penuh, ok, langsung aja saya bilang kalo saya mau konfirmasi reservasi buat Minggu jam 12 dengan tujuan BSD atas nama lalalaa.. ya gitulah ya, seperti yang telah saya tulis sebelumnya. Lalu Mbak Baraya berkata bahwa tidak pemesanan atas nama itu, saya sampe ngotot nyebutin no. hp saya, kali aja namanya salah. Dan setelah ngotot-ngototan, akhirnya Mbaknya bilang kalo dia mau konfirmasi dulu ke pool Pasteur dan saya disuruh konfirmasi lagi nanti. 10 menit kemudian, saya nelpon lagi, dan kata Mbaknya, Pasteur belum bisa ditelpon karena sedang memberangkatkan penumpang. Ok, saya tutup telponnya, that’s it! udah cukup, cukup sudah saya dipermainkan oleh Travel-travel itu. Saya akhirnya memutuskan besok bakal pulang naik bis aja sore-sore, ga mau tahu, pokoknya harus bisa berangkat sendiri, ga usah lagi bergantung sama Travel.

Minggu, 22 Juni 2008

Akhirnya saya ke BSD naek bis sekitar jam 6 kurang dari Gerbang Tol Pasir Koja, biar cepet, soalnya kalo dari Leuwi Panjang pasti bakal nunggu bisnya penuh dulu. Duduknya di depan, di kursinya kenek, hehe, saya sih senang, karena pemandangannya luas, tempat duduk favorit saya kalo di bis emang di depan, biar bisa ngeliat jalanan tanpa ada yang ngehalangin. Akhirnya saya nyampe Terminal Kebon Nanas jam 20.15, cepet juga loh ternyata, pokoknya nanti-nanti saya mah mau naek bis aja, biar lebih pasti, harganya juga terjangkau, mungkin harganya sama kayak Baraya, tapi ga bikin kesemutan, hehe, katanya naek Baraya tuh sempit2an parah, jadi pegel2 gitu. Naek bis juga cepetnya sama aja kayak naek travel, malah lebih cepet kayaknya.

N.B. : Waktu naek Xtrans ke Bandung jadinya lebih murah 10 rb soalnya naeknya dari Bintaro, hehe..

5 Replies to “Travel Warning”

  1. hoooo inay
    tau gk aq wktu sabtu ke travel baraya langsung tanpa pesan sama sekali langsung dapat donk,,, dan trnyata di mobilnya pada kosong gitu padahal klo ditelp bilangnya penuh,,,
    dasar emang pendataannya parah…
    eniwei emang sempit sih baraya plus panaaaas…

  2. @ fitrasani : wah, fit, anda sungguh beruntung.. tapi kan kalo kita ke sana eh taunya penuh jadi BT juga.. ah, SInya masih jelek banget nih dunia travel Indonesia..

    @Quch2 : untung saya emang penyabar cay.. 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *