Sepenggal Perjuangan Inay Menuju AI*

Senin, 22 Oktober 2007

 

20.30: baru nyampe rumah dengan berbagai alasan yang tidak jelas

21.30: memandangi buku AI yang belum dibuka dan dibaca sama sekali

21.31: mulai membuka buku AI dan berusaha untuk belajar

22.00: nguap-nguap ga jelas.. ngantuk..

22.15: masih bertahan membaca AI sambil bikin contekan di A4

22.30: zzzz.. tidur.. [setelah masang alarm jam 01.00]

 

Selasa, 23 Oktober 2007

 

01.00:

alarm bunyi [harusnya.. ga denger soalnya..] inay masih tertidur dan terbuai dalam mimpi

04.30:

adzan shubuh berkumandang.. inay terbangun.. panik.. baru baca AI sampe bab2, padahal bahannya ampe bab 18 (????).. contekan A4 baru terisi setengah halaman..[jatahnya 2 lembar A4] ujian AI jam 1.. pasrah.. solat subuh.. berdoa dengan sepenuh hati..

04.45:

tegang.. belajar lagi..

06.00:

mulai memasuki bab4.. whoaa..

07.00:

mencoba makan.. males.. makannya ga abis..

07.30:

sakit perut.. ternyata oh ternyata.. baru “dapet”.. cobaan..oh..cobaan..

08.00:

mulai memasuki bab7.. masih sangat banyak.. contekan baru terisi 1 halaman A4.. pengen nangis..

09.00:

inget kalo disuruh bawa kalkulator [padahal ga tau juga mau dipake buat ngitung apa]

09.02:

mencari kalkulator

09.03:

kalkulator tersimpan di kamar mama yang terkunci rapi

09.04:

nelpon mama.. dengan sangat bodoh mencetuskan sebuah ide gila..

“INAY DOBRAK AJA YA PINTUNYA?!”

09.05:

dengan seizin mama mulailah perjuangan inay

MENDOBRAK PINTU KAMAR MAMA DEMI SEBUAH KALKULATOR

[bagus buat judul sinetron..hehe..]

09.06:

memukul-mukul pintu..menendang-nendang pintu.. mendorong-dorong pintu.. [ada gunanya juga nonton TV.. jadi tau cara untuk mendobrak pintu.. hehe..]

09.10:

paku-paku berloncatan keluar dari daun pintu.. serbuk-serbuk kayu dari patahan daun pintu mulai berterbangan..

09.11:

mencari alat bantu untuk menyelesaikan projek mengambil kalkulator..

09.12:

memutuskan memakai palu.. mencoba memukul-mukul pegangan pintu dengan palu..sia-sia..

09.13:

mencoba lagi secara manual.. mendorong-dorong pintu dengan badan yang letih-lesu-belum makan-stess berkepanjangan-dilanda cobaan bertubi-tubi.. [tampak berlebihan?!tp memang begitulah keadaannya].. menendang-nendang pintu dengan gaya tendangan bela diri [yang sering aku liat di TV juga..hehe]

09.14:

sedikit celah di bagian atas daun pintu terbuka.. sudah terlihat cahaya yang datang dari kamar mama..

09.16:

mission accomplished!

dengan air mata menggenang di pelupuk mata akhirnya aku berhasil mendobrak pintu kamar mama dan mengambil sebuah kalkulator.. alhamdulilllah dengan keadaan sehat walafiat.. tanpa ada cucuran darah..

09.18:

kembali ke kamar.. berusaha belajar kembali.. memandangi dan mengagumi ketebalan buku AI yang entah bisa selesai atau tidak aku baca dalam beberapa jam terakhir ini..

09.20:

telepon rumah berbunyi.. papa nelpon.. nanya tentang kalkulator.. dengan tanpa ekspresi aku menjawab “udah kok, udah inay dobrak pintunya”.. papa bilang padahal di kantor papa ada kalkulator, jadi harusnya aku ke sana aja ngambil kalkulator sebelum ke kampus.. merasa sangat bodoh.. silly..

09.22:

finally.. aku menangis.. terisak tanpa suara.. merintih dengan cucuran air mata.. hampir tak mampu lagi untuk menahan semua yang terjadi.. sempat berpikir untuk ga ikut ujian AI hari itu..

09.28:

mata ini masih terasa basah.. sisa-sisa tangisan yang tak mampu aku tahan lagi.. cengeng memang.. itulah diriku.. yang begitu sombong merasa dirinya kuat dan mampu menghadapi apapun.. namun.. manusia sombong ini akhirya mengakui kelemahannya.. cengeng.. tak mampu menghentikan tangisan yang semakin keras.. seakan tak mampu lagi menahan semua beban hidup..

09.35:

tersadar dari hujan air mata.. berlari ke kamar mandi untuk membersihkan air mata.. mengurangi kemerahan wajah dan mata..

09.40:

berhasil mengendalikan diri..

09.42:

belajar lagi dengan sepenggal semangat yang masih tersisa..

11.20:

semua bab berhasil dibaca.. entah nyangkut di otak atau ga.. masih ga nangkep bagian mana yang butuh kalkulator..

11.30:

mandi.. siap-siap pergi ke kampus..

12.10:

ngeluarin motor.. memandangi langit siang ini.. mendung.. sangat mendung malah.. memohon pada Yang Di Atas.. semoga ga hujan.. semoga bisa nyampe kampus sebelum hujan..

12.15:

berangkat.. berusaha sabar dan ga ngebut.. biar selamet sampe tujuan..

12.18:

nyampe depan gerbang komplek.. bensin mau abis.. mau maksa dicukup2in buat nyampe kampus.. biar ga usah beli bensin.. takut telat..

12.20:

beerrr.. hujan turun dengan derasnya.. ternyata semuanya pun mengerti akan kesedihan yang aku alami.. bahkan dunia pun menangis untuk aku..

12.21:

merasa tidak diizinkan oleh Allah untuk ujian.. namun sia-sia aja perjuangan aku selama ini kalo ga jadi ujian hari ini.. memutuskan melanjutkan perjalanan.. make jas ujan.. menerjang hujan yang makin lama makin deras..

12.25:

liat pom bensin.. berbeloklah saya ke pom bensin itu.. merasa tidak sanggup lagi menerjang hujan deras yang lebih tepat disebut badai..

12.26: beli bensin dulu.. sekalian berteduh..

12.30:

hujan tak kunjung reda.. panik.. stress.. mau nangis juga ga akan ngaruh karena ni muka udah basah dan penuh sama air hujan..

12.40:

hujan mereda.. gerimis-gerimis kecil.. berharap bisa sampe kampus dalam waktu 20 menit.. udah niat mau kebut-kebutan..

12.43:

jalanan banjir.. berarus.. argh.. gimana bisa ngebut kalo kayak gini.. udah bisa lewatin banjir aja udah alhamdulillah..

12.46:

jalanan udah kayak danau.. berusaha sekuat tenaga menyebrangi danau buatan itu di saat motor- motor lain memutuskan untuk tidak menerjang banjir tersebut.. aku harus nyebrangin tu danau kalo mau ujian AI.. pokoknya semuanya aku lakukan demi satu hal.. sampe ke kampus untuk ujian AI..

13.07:

nyampe parkiran sipil dengan keadaan basah kuyup ga karuan.. beres2in jas hujan.. ngunci- ngunci motor.. mengucap alhamdulillah bisa nyampe kampus dengan selamet ..

13.08:

hujan deras lagi.. berjalan dari parkiran sipil ke labtek 5.. dipayungi oleh jaket yang udah basah terkena hujan di perjalanan tadi..

13.15:

membuka pintu 7602.. merasa bodoh menjadi orang yang basah kuyup sendiri di ruangan itu.. berusaha mengerjakan ujian semampu aku.. meski dengan celana basah, baju basah, kerudung basah, dan sepatu basah.. jadi aku ngerjain ujian tanpa sepatu, padahal duduk di depan..

14.00:

hendro mau pinjem kalkulator sama asisten karena kalkulatornya dia rusak.. aku pun melirik ke kalkulator yang ada di kursi sebelah aku.. yang sedari tadi belum aku pake.. ehm.. buat apa aku dobrak pintu kalo kalkulator ini ga dipake.. tapi sudahlah.. emang aku ga tau mau pake buat apa..

15.05:

ujian pun selesai.. alhamdulillah.. aku berhasil melaluinya meskipun harus menghadapi semua rintangan dan halangan yang cukup menyiksa.. haha.. akhirnya aku bisa tersenyum kembali.. tanpa peduli bagaimana hasil ujian aku nanti..

20.00:

lagi di rumah.. teriak-teriak sendiri.. kaki aku pegel-pegel parah.. tanpa alasan yang jelas.. olahraga juga ga.. lari-lari juga ga.. tiba-tiba tersadar.. uupss.. hehe.. tertawa-tawa sendiri atas semua kelakuan aku seharian ini..

 

 

 

Terima kasih buat yang bersedia membaca sampai selesai sepenggal perjuangan inay menuju AI ini..

Ini semua kisah nyata loh.. bukan mimpi atau khayalan tapi sebuah realita..

Mungkin sekarang aku bisa nulis cerita ini sambil ketawa-ketawa, tapi saat aku mengalami itu, ga ada sedikit pun keinginan untuk tersenyum.. yah,semoga banyak hikmah dan pelajaran yang bisa diambil dari cerita tadi..

 

Kuis : kenapa kaki inay pegel-pegel? Hehehe..

Tersedia voucher BRT bagi orang pertama yang berhasil menjawab dengan benar..

(^-^)

 

*) Artificial Intelligence

 

18 Replies to “Sepenggal Perjuangan Inay Menuju AI*”

  1. duhh,, ampe ngedobrak pintu sgala nay? gtw yang namanya cara primitf ‘minjem’ ato cara modern ‘sms orang buat minta bawain kalkulator’ yah???

    hehehe.. piss nay. smoga AInya dapet bagus ya nay.. smoga musim ujan jg ga sakit2 ya nay… 🙂

  2. hehehehe inay,,, wajar aja kmu stres n sedih gitu,,, kebawa mood ‘dapet’ tuh,,,
    mgkn kl gk dpt lain ceritanya yah ^_^
    santay nai,,, hihihhiihhi,,, aq kyknya dulu jg gk baca semua tuh buku AI,, wuehehe,,, rajin bener yah kmu baca semua bab ckckckck,,,
    btw, bru pertama aq dgr org dobrak pintu hanya krn kalkulator ckckckck 😛 piss yo hiihihihhiihihhihi

  3. wah wah, kronologis sekali ceritanya, bakat jadi detektif juga ya 😀
    gpp nay, sekali-sekali, lumayan kan biar ada yang bisa diceritain di blog hahaha

  4. Selamat kepada Zakka Fauzan Muhammad..
    Anda telah berhasil menjawab dengan benar, silahkan nikmati voucher BRT yang telah saya berikan..

    haha..

    nantikan kuis selanjutnya..

    dengan hadiah yang lebih menarik lagi..

  5. waw, GREAT INAY!!!

    ga usah dipikirin segimana ruginya, yang penting kan pengalamannya..

    pengalaman dobrak pintu, jadi kebayang film action, ngebayangin inay dobrak pintu, kaya di film charlie’s angel… hoho

    :p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *