Jangan Remehkan Suara Hati

Rabu 12 Mei 2010 22:45

Saya terbangun oleh suara dering handphone saya, dalam hati “Duh siapa sih nih nelepon malem-malem”. Pas liat nomernya ternyata 085***, siapa sih nih, biasanya kalo nomer-nomer ga dikenal gitu datang dari perusahaan yang manggil buat tes, wawancara, dan semacamnya (maklum masih ada jiwa-jiwa jobseeker), ah tapi tengah malem gini, masa sih.

Inay (I): Halo..

Pria Tak Dikenal (P): Selamat malam, dengan Ginar?

I : Iya betul, ini dari mana ya?

P:  Saya Pak Iwan, dari Kepolisian Bandung Timur, kami sedang mengejar sindikat narkoba, dan nomer Anda ini digunakan sebagai nomer pengalihan dari nomer yang sedang kami kejar.

I: Heh (masih setengah sadar, apa ini narkoba-narkoba)

P: Bukan hanya no ini saja, ada 10 nomer lain yang digunakan oleh tersangka, dan harap nomer ini dimatikan selama 2 jam untuk memudahkan pelacakan sindikat narokoba tersebut.

I: Oh, iya (bingung percaya ga percaya, tapi iya iya aja)

P: Nomer yang satu lagi, 085***, betul itu nomer Anda?

I: Iya betul (woot, kok sampai tahu nomer saya dua2nya, bingung)

P: Tolong nomer tersebut juga dimatikan.

I: Iya iya (sambil agak ketawa, abisan bingung)

P: Tolong ya segera dimatikan, agar penjahatnya tidak kabur keluar kota.

I: Iya (buset maksa amat sih)

P: Terima kasih.

Huff, antara bingung dan percaya, akhirnya saya matiin hp saya dua2nya. Mau tidur lagi ga bisa, masih kepikiran. Mau ga mau saya mikir, ini bener ga sih, logis ga ya. Dipikir-pikir lagi, agak aneh kalau dia polisi trus nelepon pake hp dan nomernya ga disembunyiin, tapi masuk akal kalo dia bisa tahu nama saya dari kedua nomer hp saya, soalnya emang saya daftarin pake  biodata asli sih. Nah dipikir-pikir lagi, emang mungkin ya secara teknologi, dengan saya matiin hp, trus bisa kelacak gitu keberadaan sindikat narkoba itu, sampai saat ini masih belum logis. Nah, saya mikir lagi, ah matiin aja kali ya, toh itung-itung bantuin membela kebenaran, bantuin polisi nangkep penjahat (maklum hasrat terpendam jadi polwan), dan lagi kalau saya matiin hp kayaknya ga ada ruginya juga, kira-kira kalau dia mau nipu apa untungnya buat dia kalau hp saya mati.

Di sela-sela saya berpikir dan menganalisis telepon tadi, dari kamar sebelah terdengar suara, handphone  teteh saya berbunyi, ah pasti teteh ditelepon juga nih, pikir saya. Ah tapi paling dia ga akan angkat, mungkin udah tidur pulas, lalu saya pun kembali berpikir. Sekitar 5 menit kemudian, “Inaay”, teteh saya memanggil dan pintu kamar saya pun terbuka. “Ditelepon juga yah?” tanya saya sambil senyum-senyum. “Iya” jawab teteh, “Trus teteh matiin hp ga?” saya bertanya lagi, “Iya dua2nya” kata teteh, dan diskusi monolog saya kini berubah menjadi diskusi bersama teteh.

Sekitar 10 menit kami berdiskusi, tiba-tiba ada teriakan dari luar rumah, “Inaaaay! Iyaaank!” saya tahu itu suara tante sama om saya yang tinggal ga jauh dari rumah saya. Deng, shocked! Ada apaan nih, kami berdua langsung panik, “Kenapa Bi Atih?” saya berteriak sambil mencoba mencari jaket dan kerudung. “Sini turun dulu sebentar!” masih dengan nada yang cukup keras, saya mulai berpikir, jangan-jangan tante saya ditelepon polisi juga, mungkin ngira kita terlibat narkoba, atau jangan-jangan kita mau ditangkap, tadi mungkin polisinya ke tempat tante, duh, panik deh pokoknya.

Kami pun berlari ke bawah, bergegas membuka pintu.

Inay : Kenapa Bi Atih?

Tante : Itu tadi mama nelepon, katanya inay iyank kecelakaan, sekarang ada di UGD, trus ada yang minta transfer gitu buat biaya operasi.

Inay & Teteh: Haaaah?

Dan tiba-tiba semuanya menjadi jelas, rangkaian kejadian tadi, pikiran saya tentang kejahatan apa yang bisa dilakukan kalau hp saya mati, semua terjawab. Ini penipuan,  ketika hp kami berdua tidak ada yang bisa dihubungi, terjadi lost contact , mama papa panik karena ga bisa menghubungi dan akan percaya bahwa terjadi sesuatu pada kami. Seketika itu pula, teteh langsung nyalain hp, langsung nelepon mama, dan alhamdulillah telepon itu tepat pada waktunya, ketika papa hampir berangkat ke ATM untuk transfer uang.

Ternyata bukan cuma hp saya dan teteh aja yang disuruh dimatiin, tapi telepon rumah Uwa yang tinggal deket rumah saya juga ditelepon, ngakunya dari Telkom, katanya tolong dicabut kabel teleponnya, soalnya ada ancaman kebakaran atau tagihan teleponnya akan melonjak. Ckckck. Masih ga habis pikir kenapa dia bisa dapet nomer telepon saya dan teteh, dua2nya pula, dapet nomer telepon rumah Uwa juga lagi. Dan ternyata setelah ditelusuri, beginilah kronologisnya.

Rabu 12 Mei 2010 22.30

Seorang pria yang mengaku polisi menelepon ke rumah saya yang di Cimahi.

Pria(Pr): Halo dengan rumah Bapak *** (nama papa saya)?

Papa(Pa): Iya betul.

Pr: Anak bapak kan 3 ya? Anak bapak yang dua namanya *** (nama teteh saya) dan Ginar? Yang tinggalnya ga bareng kan sama bapak? Yang satu lagi ***(nama adik saya) itu udah kerja ya?

*ini satu tanda keanehan, ngapain ngomongin adik saya, udah gitu salah pula bilang udah kerja*

Pa: Iya betul, tapi yang satu masih sekolah.

Pr: Iya ini saya Pak Ridwan dari kepolisian Bandung Barat, dua anak bapak mengalami kecelakaan, tertabrak mobil tangki, sekarang sedang pingsan, yang satu kepalanya retak, yang satu lagi kakinya patah.

Pa: Bapak tahu nomer telepon saya ini dari mana? (sambil terkaget-kaget)

Pr: Tadi  *** (teteh saya) sebelum pingsan ngasih tahu nomer ini.

Pa: Sekarang hp anak bapak ada di tangan saya, berapa ya pak nomernya?

Papa yang panik refleks ngasih nomer hp saya dan teteh, dua2nya pula, jadi ngasihnya 4 nomer hp sekaligus.

*nah dari sini ini mereka dapet nomer hp saya dan teteh, langsung deh aksi sindikat narkoba itu mereka jalankan*

Pr: Sekarang bapak jangan panik dulu, bagi-bagi tugas aja, bapak silahkan hubungi Dokter Budiman, dengan nomer  ***, dan saya yang menghubungi sodara bapak yang bisa cepat ke RS, berapa pak nomernya?

Papa saya yang masih panik otomatis ngasih nomer Uwa saya yang rumahnya deket.

*ini keanehan selanjutnya, kenapa coba ga dibalik, papa aja yang ngehubungi sodara. Nah setelah ini, langsung deh dia nelepon rumah Uwa saya dan ngaku-ngaku dari Telkom*

Selanjutnya papa saya nelepon Dokter Budiman, nah di pembicaraan itu, Dokternya bilang kalau anak bapak harus segera dioperasi, namun apotik tutup, tapi ada yang mau meminjamkan alat2 operasi dengan biaya 17 juta, harus segera ditransfer ke rekening ***. Ini yang aneh, papa saya yang berkecimpung di dunia kesehatan, merasa ada yang aneh, namun karena kepanikan yang melanda dan merasa keselamatan anak-anaknya lebih penting, maka papa pun bergegas siap-siap pergi ke ATM.

Pria yang mengaku polisi tadi bilang kalau setiap 5 menit dia akan mengontak papa saya untuk memberi kabar. Beberapa saat kemudian, telepon rumah berdering lagi, kali ini yang nelepon nyuruh nyabut kabel telepon karena takut kebakaran, ngaku2 dari Telkom juga.

Syukur alhamdulillah, di saat papa mau berangkat ke ATM itu, papa bilang dulu ke tetangga tentang kejadian ini, mau nitipin mama dan adik di rumah, soalnya setelah ada telepon dari Telkom itu, papa takut ada yang bakal ke rumah, entah itu maling atau apa. Dan tepat saat itulah teteh nelepon ke mama untuk ngasih kabar kalau saya dan teteh baik-baik aja.

Sebenernya yang bikin mama papa khawatir itu, kebetulan tadi sore mama papa mampir ke rumah, tapi sampai jam 9 malem, pas mama papa mau pulang ke Cimahi, teteh belum pulang ke rumah. Jadi sempet kepikiran  kalau teteh pulang kemaleman dan minta dijemput sama saya. Dan untungnya, mama nelepon tante, minta tolong cek ke rumah, buat liatin saya dan teteh. Alhamdulillah karena banyak sodara yang rumahnya deket, jadi penipuan itu bisa dicegah. Bersyukur banget sekeluarga selalu dilindungi oleh Allah dari kejahatan. Sumpah deh deg-deg-annya, sampai jam 2 pagi baru bisa tidur. Huff. Kalau kata sodara saya, sebenernya modus kayak gini udah sering terjadi di Jakarta dan sempet ada temennya sodara yang di Bandung kena modus yang sama, untungnya ga sempet transfer juga. Kalau yang ini kejadiannya siang, pas anaknya lagi kerja, kebetulan pas lagi panik gitu, anaknya pulang sebentar ke rumah buat istirahat.

Alhamdulillah tulisan ini selesai juga, semoga tulisan ini bermanfaat, semoga para penipu bisa sadar dan kembali ke jalan yang benar, dan ga ada orang lain yang tertipu kalau kena modus yang serupa. Amin. Hikmah yang saya dapatkan, jangan mudah percaya sama orang lain dan jangan remehkan suara hati, sekecil apapun itu, karena bisa jadi itu adalah pesan dari Yang Maha Berkuasa atas segala sesuatu. Hati kecil memang tak pernah berdusta. Kalau kata Oprah Winfrey “Doubt Means No”.

*oh iya, ternyata ada keanehan lain, kalau kata tetangga saya, mobil tangki ga boleh beroperasi di atas jam 6 sore 😛

*oh trus beberapa nama keluarga saya samarkan, takut dimanfaatkan oleh orang-orang yang tidak bertanggungjawab, hehehe..

*oh trus lagi, kalau ada orang ga dikenal yang minta nomer hp, kasihnya 1 aja, yang 1 lagi biar jadi backup 😀


19 Replies to “Jangan Remehkan Suara Hati”

  1. Alhamdulillaah eceu sekeluarga ga kenapa2.. aduh jadi ga enak, waktu itu teh mau nanyain, abis liat di tumblr.. tapi lupa.. 😐

    Mudah2an inay sekeluarga selalu dalam lindungan Allah SWT.. dan ga ada yang jadi korban modus2 gini lagi maupun modus yang lain.. 🙂

  2. Aku pernah baca note fb temen sma ku nay, modus penipuannya sama persis. Beruntungnya, waktu teteh kamu ditelepon gt, kamunya ada di rumah jadi bisa lgsg ketahuan klo kamu ga kecelakaan. Temenku itu di Kalimantan, jadi keluarganya ngira itu beneran. Kena tipu keluarganya…

    1. iya untungnya gitu, tadinya aku udah mau ke cimahi malem itu, tapi males entah kenapa..
      dan emang aku blm pernah tau cerita beginian, jadi hampir aja.. untungnya masih dilindungi sama Allah 🙂

  3. wah alhamdulillah selamet.. saya pernah denger cerita kaya gini persis banget dari temen sy.. tapi lupa euy alamat blognya.. emang ini modus baru, udah sering dilakuin yg kaya gini…

  4. “Pa: Sekarang hp anak bapak ada di tangan saya, berapa ya pak nomernya?”. Pertanyaan yang benar-benar aneh.

    Eh nay, kalo mapping nomor telpon rumah + nama kepala keluarga sih ngintip di buku telepon juga bisa. Kalo tau nama anak2nya itu kira2 gimana nay?

    1. bisa jd dapet data dari kartu keluarga gitu, bisa dari bank atau institusi lain..
      atau bisa jg si pelaku sebelumnya nelpon dan sok2an nanya ttg nama2 di keluarga..

  5. wah, ceritanya sama persis sm yg dialami cowku bbrpa tahun yg lalu…

    dan sialnya mamanya yg waktu itu di rumah cuma sndirian panik dan keburu transfer uangnya tanpa tanya2 dulu…

    padahal kan bisa aja nelp aku 🙁

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *